Rabu, 30 Maret 2011

ASUHAN KEBIDANAN PADA NY. ”T”CALON AKSEPTOR KB IUD DI BPS Ny. SRIATIN Ds. SAMBI Kec. RINGINREJO Kab KEDIRI


LAPORAN PENDAHULUAN
IUD

DEFINISI
Kontrasepsi adalah upaya mencegah kehamilan yang bersifat sementara ataupun menetap.
Alat kontrasepsi IUD adalah suatu alat kontrasepsi yang dimasukkan ke dalam rongga rahim wanita.

JENIS IUD
Secara umum, IUD yang beredar di Indonesia ada 3 tipe yaitu:
1.       Inert, dibuat dari plastic (Lippes Loop) atau baja antikarat (the Chinese Ring)
2.       Mengandung tembaga, seperti TCu 380 A, TCu 200C, Multiload, dan Nova T
3.       Mengandung hormon steroid, seperti hormon progesteron dan levonorgestrel

MEKANISME KERJA
Mekanisme kerja yang pasti dari IUD belum diketahui.
Ada beberapa mekanisme kerja IUD yang telah dianjurkan:
1.       Timbulnya reaksi radang lokal yang non spesifik ke dalam cavum uteri sehingga implantasi sel telur yang telah dibuahi terganggu
2.       Produksi lokal prostaglandin yang meninggi, yang menyebabkan terhambatnya implantasi
3.       Gangguan atau terlepasnya blastocyt yang telah berimplantasi di dalam endometrium
4.       Pergerakan ovum yang bertambah cepat di dalam tuba falopii
5.       Imobilisasi spermatozoa saat melewati cavum uteri

INDIKASI INSERSI IUD
1.       Usia reproduktif
2.       Keadaan nulipara
3.       Menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka panjang
4.       Menyusui yang menginginkan menggunakan kontrasepsi
5.       Setelah melahirkan dan tidak menyusui bayinya
6.       Setelah mengalami abortus dan tidak terlihat adanya infeksi
7.       Risiko rendah dari IMS
8.       Tidak menghendaki metode hormonal
9.       Tidak menyukai untuk mengingat-ingat minum pil setiap hari
10.   Tidak menghendaki kehamilan setelah 1-5 hari sanggama
KONTRA INDIKASI INSERSI IUD
1.       Kontrasepsi absolut
a.        Infeksi pelvis yang aktif (akut atau absolut) termasuk persangkaan gonorrhoe atau chlamydia
b.        Kehamilan atau persangkaan kehamilan
2.       Kontraindikasi relatif kuat
a.        Patner seksual banyak
b.        Cervisitis akut atau purulen
c.        Pernah mengalami infeksi pelvis
d.        Kelainan pembekuan darah
3.       Keadaan-keadaan lain yang dapat merupakan kontraindikasi untuk insersi IUD
a.        Keganasan endometrium atau serviks
b.        Uterus yang kecil sekali
c.        Endometriosis
d.        Myoma uteri
e.        Disminorhoe yang hebat

KEUNTUNGAN PENGGUNAAN IUD
1.       Efektivitasnya tinggi
2.       Dapat efektif segera setelah pemasangan
3.       Metode jangka panjang (10 tahun)
4.       Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat
5.       Tidak mempengaruhi hubungan seksual
6.       Meningkatkan kenyamanan seksual karena tidak perlu takut untuk hamil
7.       Tidak ada efek samping hormonal
8.       Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI
9.       Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus (apabila tidak terjadi infeksi)
10.   Dapat digunakan sampai menopouse
11.   Tidak ada interaksi dengan obat-obat
12.   Membantu mencegah kehamilan ektopik
EFEK SAMPING DAN KOMPLIKASI INSERSI IUD
1.       Rasa sakit atau nyeri
Pengobatan : analgetia atau prostaglandin – inhibitor
2.       Muntah, keringat dingin,dan syncope
Pengobatan : istirahat dalam posisi horizontal, inhalasi amonia
3.       Perforasi uterus
Gejala : rasa sakit/ nyeri yang tiba-tiba dan atau perdarahan tetapi perforasi dapat pula asymtomatis atau silent


DAFTAR PUSTAKA



Hanaf, Hartanto. 2002. Keluarga dan Kontrasepsi. Jakarta: Pustaka Bina Harapan
Manuaba, IBG. 1999. Ilmu Kebidanan,Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana untuk Pendidikan Bidan. Jakarta : EGC
Syaifudin, AB Dk. 2003. Buku Panduan Praktek Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBP-SP






























MANAJEMEN KEBIDANAN PADA AKSEPTOR KB

Tanggal masuk  : 23-3-2009
Jam                              : 10.00 WIB
Tanggal pengkajian       : 23-3-2009
Jam                              : 10.00 WIB
Diagnosa masuk           : Calon akseptor Kb IUD
I.        PENGKAJIAN
A.      Data Subyektif
1.       IDENTITAS (BIODATA)
Nama pasien       : Ny.Suliatin      Nama suami     : Tn Bagus
Umur                   : 24tahun                      Umur                : 27tahun
Suku/ bangsa       : Jawa/Indonesia           Suku/ bangsa    : Jawa/Indo.
Agama                : Islam                          Agama             : Islam
Pendidikan          : SMP                          Pendidikan       : SMP
Pekerjaan            : IRT                            Pekerjaan         : swasta
Penghasilan          : -                                 Penghasilan       : Rp 900.000
Alamat                : ds. Sambi , Ringinrejo
2.       KELUHAN UTAMA
Ibu mengatakan  mempunyai anak umur 3 bulan, haid terkhir tgl 23-3-2009, ia ingin menggunakan KB spiral.
3.       ALASAN KUNJUNGAN SAAT INI
Kunjungan pertama
4.       RIWAYAT MENSTRUASI
Menarche            : 13 tahun
Lama haid           : 6 hari
Banyaknya          : 3 x ganti pembalut/ hari
Siklus                  : 28hari
Teratur/ tidak       : teratur
Dismenorhoe       : tidak tidak ada
Fluor albus          : tidak ada
Jumlah                 : -
Warna/ bau         : -
HPHT 20-3-2009
HPL: -


5.       RIWAYAT KEHAMILAN, PERSALINAN, NIFAS YANG LALU
Kehm. ke
Perkw.
Ke
T4
 persl
Usia
Keham.
Jenis
Persl.
Penol
Penyulit
Anak
ket
Kehm
Persl
Nfs
JK
BB
PB
1

1

BPS

9 bln

Spt

Bidan

-

-

-


3200

48

3 bln1

6.       POLA MAKAN DAN MINUM
Makan    : 3 x sehari,(: nasi, sayur, lauk)
Minum     : 7-8 gelas sehari (air putih, teh)
Perubahan pola makan     : tidak ada
7.       POLA AKTIVITAS SEHARI-HARI
Istirahat   : nonton tv,
Tidur       : siang 1 jam, malam 6 jam
Seks        : 2-3 x seminggu
Aktivitas  : aktivitas sebagai ibu rumah tangga biasanya
8.       POLA ELIMINASI
BAB       : 1 x sehari ( warna kuning, bau khas, konsistensi lembek, tidak ada keluhan)
BAK       : 4-5 x sehari ( wara kuning, bau khas, konistensi cair, tidak ada keluhan)
9.       RIWAYAT KB
Kontrasepsi yang pernah digunakan: iu mengatakan pernah menggunakan kb pil dan suntik 3 bulan suntik
Rencana alat kontrasepsi yang akan datang: ibu mengatakan ingin menggunakan kb spiral
10.   RIWAYAT PENYAKIT YANG SEDANG DIDERITA
Ibu mengatakan tidaksedang  menderita penyakit yang apapun
11.   RIWAYAT PENYAKIT YANG LALU
IBU mengatakan tidak pernah menderita penyakit yang serius 12 12 RIWAYAT PENYAKIT YANG KETURUNAN
Ibu mengatakan tidak da penyakit keturunan didalam keluarganya seperti DM, asma, jantung, hipertensi
12.   PERILAKU KESEHATAN
13.    Minum alkohol dan obat-obatan: tidak , jamu yang sering digunakan: tidak ada, Merokok, makan sirih, minum kopi: tidak, Ganti pakaian dalam 2x sehari
14.   RIWAYAT SPIKOSOSIAL Ibu mngatakan hub ibu dengan keluarga dan masyarakat baik


B.      Data Obyektif
1.       Status Pasien
Keadaan umum               : baik
Kesadaran                       : composmentis
Keadaan emosional         : stabil
Tekanan darah                 : 110/70 mmHg
Suhu tubuh                      : 368 0C
Denyut nadi                     : 82 x/ mnt
Pernapasan                      : 20 x/ mnt
2.       Pemeriksaan Fisik
a.        Inspeksi
1.       Kepala       :  simetris, rambut bersih, tidak berketombe, tidak         rontok, kepala tidak ada benjolan.
2.       Muka         :  simetris, tidak pucat.
3.       Mata          :  kelopak mata tidak oedeme, konjungtiva tidak                       anemis, sklera tidak ikterus.
4.       Hidung       :  simetris, bersih, tidak ada sekret.
5.       Mulut & gigi  :lidah bersih, gigi bersih dan tidak ada                                caries, gusi tidak epulis, tidak gingivitis.
6.       Telinga       :  simetris, tidak ada serumen, bersih.
7.       Leher         :  tidak ada pembengkakan kelenjar tyroid dan                          tidak ada pembengkakan vena jugularis.
8.       Axilla          :  bersih, tidak ada nyeri tekan, ada pembengkakan       kelenjar limfe.
9.       Dada          : 
      Payudara    :  Simetris                     :  Ya
Papila mammae         :  Menonjol
Kebersihan                :  Bersih
Pengeluaran               :  ASI
Benjolan                    :  Tidak ada
Nyeri tekan: tidak ada
10.   Abdomen   : 
     Benjolan               :  tidak ada
     Bekas luka operasi  :        tidak ada
11.   Punggung    :  Posisi tulang belakang normal
12.   Ekstremitas : 
      Atas           :  tidak oedeme  -/-, tidak varises -/-, simetris -/-
      Bawah        :  tidak oedeme  -/-, tidak varises -/-, simetris -/-
13.   Anogenital : pada perinium ada bekas jahitan, tidak oedema,                       tidak varices, tidak ada pembesaran kelenjar                                   bartholini, tidak ada pengeluaran

b.        Palpasi
Payudara       : tidak tegang, tidak ada benjolan, tidak ada nyeri tekan, ada pengeluaran ASI
Abdomen      : tidak ada benjolan , tidak ada nyeri tekan
c.        Inspceculo
Vagina           : tidk ada oedema, tedak ada benjolan
Serviks          : tidak ada erosi porsio
d.        Pemeriksaan Bimanual
Tidak dilakukan
E Pemeriksaan Laboratorium
Tidak dilakukan
e.        Pemeriksaan Penunjang Lain
Tidak dilakukan

II.     INTERPRETASI DATA
Tgl/ Jam
Dx/ Mslh/ Kbthn
Data Dasar
23-3-2009
Jam 10.00
WIB




Dx:Calon aksepyor Kb IUD

Ds

:

-     Ibu mengatakan memiliki anak berumur 3 bln, aid terakhir tgl 20-3-2009 dan ia ingin menggunakan Kb spiral


-      
Do
:
KU
:
baik
Kesadaran : composmentis


TTV :
TD
:
110/70 mmHg

N
:
82 x/ mnt

S
:
36 0C

RR
:
20 x/mnt



BB
:
48 kg


Inspeksi: Payudara: pembesaran, simetris, papila mamae menonjol, ada pengeluaran ASI        Anogenetal: bersih, tidakl ada pemmengkakan kelenjar bartolini dan skene, tdk ada varises, tdk terdapat tanda infeksi, tdk ada pengeluaran
Palpasi: Payudara: tidak ada benjolan, tdk ada nyeri tekan. Abdomen: tdk ada nyeri tekan, tdk ada benjolan
Pmx dalam: tidak ada benjolan, tidak ada masa













III.  INTERVENSI
Tgl/Jam
Dx/Mslh/Kbthn
Intervensi
Rasional
23-3-2009 jam 10.05
Dx: Calon aseptor IUD

Tujuan : Dengan pemakain Kb IUD ibu dapat menjarangkan kehamilan, dan tidak terjadi komplikasi pada ibu





Intervensi : Lakukan pemasangan IUD dengan 60 langkah yang terdiri dari



1.  Konseling awal tentang Kbyang meliputi jenis KB
1.  Menambahpengetahuan ibu sehinggaibu mengetijenis KB dan efek sampingnya


2.  Konseling khusus tentang KB IUD
2.  Memantapkan pilihan ibu


3.  Lakukan tindakan pra pemasangan IUD
3.  Memperlancar proses pemasangan


4.  Lakukan tindakan pemasangan IUD
4.  Mencegah terjadinya infeksi


5.  Segera bereskan alat
5.  Merupakan salah satu tindakan PI




6.  Ajarkan pada klien cara memeriksa benang IUD
6.  Klien dapat memeriksa sendiri benang IUD  dan antisipasi kemungkinan terlepas


7.  Beri tahu px untk datanhg satu miggu lagi
7.  Antisipasi dini terjadinya komplikasi


8.  Beritahu px untuk menjaga daerah genetalianya
8.  untuk mencegah komplikasi


IV.   EVALUASI
Tgl/Jam
Dx/Mslh/Kbthn
Evaluasi
23-3-2009 Jam 10.25
WIB

Dx: Akseptor kb IUD

S
:
Ibu mengatakan merasa  tidak sakit pada saat IUD dipasang. Ibu  sudah merasa lega, karena tidak memikirkan kb lagi dalam jengka panjang


O
:
 Ibu mengganggukan kepala tanda bahwa ia sudah mengerti



A
:
Akseptor kb IUD


P
:
-     Anjurkan ibu untuk kontrol 1 mg lagi.atau sewaku-waktu ada keluhan




-     Anjurkan ibu untuk segera periksa jika ada keluhan